Kumpulan Puisi Terbaik Karya W.S. Rendra Beserta Arti Maknanya

www.puisi.biz.id – Salah satu penyair terbaik berkebangsaan Indonesia adalah W.S. Rendra. Karir beliau tak hanya sebatas penulis puisi saja, Beliau juga merupakan seorang penyair, dramawan, pemeran dan sutradara teater. WS Rendra juga mendapatkan sebuah julukan seniman sang Burung Merak.

ws rendra

Biografi W.S. Rendra
Dr.H.C Willibrordus Surendra Broto Rendra, S.S., M.A. atau yang lebih dikenal publik sebagai W.S. Rendra, lahir pada 7 November 1935 di Kota Solo, dan merupakan anak dari pasangan suami istri R. Cyprianus Sugeng Brotoatmodjo dan Raden Ayu Catharina Ismadillah.

Pendidikan WS Rendra

  • TK Marsudirini, Yayasan Kanisius.
  • SD s.d. SMA Katolik, SMA Pangudi Luhur Santo Yosef, Solo (tamat pada tahun 1955).
  • Jurusan Sastra Inggris, Fakultas Sastra dan Kebudayaan, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta
  • Mendapat beasiswa American Academy of Dramatic Arts (1964–1967).

Bakat WS Rendra sudah terlihat ketika Dia masih menginjak sekolah SMP. Bakat tersebut meliputi : menulis puisi, cerpen, naskah drama, bahkan mampu berakting di pentas drama.

WS Rendra mempublikasikan karya puisinya di majalah siasat yang terbit tahun 1952. Semenjak saat itu karya beliau mulai menghiasi media cetak lainnya.

Drama pertama buatannya yang berjudul “kaki palsu”, yang dipentaskan ketika Beliau masih SMP, telah mendapatkan penghargaan hadiah pertama dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Yogyakarta.

Karya-karya buatan WS Rendra terkenal di Indonesia dan terkenal di luar negeri. Ada beberapa karya Beliau yang diterjemahkan kedalam bahasa inggris, belanda, Jerman, Jepang, dan India.

Karena masalah ekonomi, Pada tahun 1977, Rendra pergi ke Jakarta dan pindah ke Depok. Kemudian di Tahun 1985, Rendra membangun sebuah Bengkel Theater Rendra sebagai pusat dari kegiatan seninya, dan bengkel theter rendra tersebut masih ada hingga sekarang.

Pada Usia 24 tahun Rendra menikah dengan istri pertamanya, Sunarti Suwandi, yang menikah pada 31 Maret 1959, dan dikaruniai 5 anak.
Rendra kemudian menikah dengan istri kedua, Raden Ayu Sitoresmi Prabuningrat, pada tahun 1971, dan memperoleh 4 anak. Dari peristiwa ini muncul beberapa kontroversi di pikiran orang-orang jika WS Rendra pindah ke agama islam karena untuk poligami.
Lalu WS Rendra menikah untuk yang ketiga kalinya dengan ken Zuraida dan mendapatkan 2 anak. Namun di pernikahan kegita itu, WS Rendra bercerai dengan Sitoresmi pada 1979, dan Surnarti pada 1981.

WS Rendra terkenal dengan julukan Sang burung merak. Konon katanya hal ini bermula, ketika teman Rendra yang datang dari Australia mampir ke Indonesia. Kemudian Rendra mengajak temannya tersebut ke kebun binatang. Lalu rendra menunjuk ke arah burung merak, sambil berkata, “Itu adalah Saya”. Teman dari Australia itu pun setuju kalau WS Rendra diibaratkan seperti burung merak yang indah.

kumpulan puisi ws rendra

Kumpulan Puisi WS Rendra

1. Puisi Gugur karya W.S. Rendra

GUGUR
Ia merangkak
di atas bumi yang dicintainya
Tiada kuasa lagi menegak
Telah ia lepaskan dengan gemilang
pelor terakhir dari bedilnya
Ke dada musuh yang merebut kotanya

Ia merangkak
di atas bumi yang dicintainya
Ia sudah tua
luka-luka di badannya

Bagai harimau tua
susah payah maut menjeratnya
Matanya bagai saga
menatap musuh pergi dari kotanya

Sesudah pertempuran yang gemilang itu
lima pemuda mengangkatnya
di antaranya anaknya
Ia menolak
dan tetap merangkak
menuju kota kesayangannya

Ia merangkak
di atas bumi yang dicintainya
Belumlagi selusin tindak
mautpun menghadangnya.
Ketika anaknya memegang tangannya
ia berkata :
Yang berasal dari tanah
kembali rebah pada tanah.
Dan aku pun berasal dari tanah
tanah Ambarawa yang kucinta
Kita bukanlah anak jadah
Kerna kita punya bumi kecintaan.
Bumi yang menyusui kita
dengan mata airnya.
Bumi kita adalah tempat pautan yang sah.
Bumi kita adalah kehormatan.
Bumi kita adalah juwa dari jiwa.
Ia adalah bumi nenek moyang.
Ia adalah bumi waris yang sekarang.
Ia adalah bumi waris yang akan datang.
Hari pun berangkat malam
Bumi berpeluh dan terbakar
Kerna api menyala di kota Ambarawa

Orang tua itu kembali berkata :
Lihatlah, hari telah fajar !
Wahai bumi yang indah,
kita akan berpelukan buat selama-lamanya !
Nanti sekali waktu
seorang cucuku
akan menacapkan bajak
di bumi tempatku berkubur
kemudian akan ditanamnya benih
dan tumbuh dengan subur
Maka ia pun berkata :
-Alangkah gemburnya tanah di sini!

Hari pun lengkap malam
ketika menutup matanya.

Arti Puisi Gugur Karya WS Rendra : Seorang pahlawan yang tengah sekarat, yang bahkan tak mampu untuk berdiri dan berjalan. Dia telah melawan penjajah dengan senjata api miliknya. Pahlawan tersebut seudah berusia tua dan badannya penuh luka. Walaupun begitu Dia tetap kuat bagaikan harimau dan berhasil mengusir musuh dari kotanya, Ambarawa. Pahlawan tua itu menolak untuk ditolong, bahkan oleh anaknya sendiri. Saat kematian menghampirinya, Pahlawan itu berkata pada anaknya, Bumi Kita Indonesia adalah sesuatu yang berharga yang harus dilindungi. Pahlawan tua tersebut menghembuskan nafas terakhirnya, mati demi membela Kota Ambarawa.

2. Puisi Kangen Karya W.S. Rendra

KANGEN
Kau tak akan mengerti bagaimana kesepianku
menghadapi kemerdekaan tanpa cinta
kau tak akan mengerti segala lukaku
kerna cinta telah sembunyikan pisaunya
Membayangkan wajahmu adalah siksa
Kesepian adalah ketakutan dalam kelumpuhan
Engkau telah menjadi racun bagi darahku
Apabila aku dalam kangen dan sepi
itulah berarti
aku tungku tanpa api

Arti Puisi Kangen Karya WS Rendra : Penulis (WS Rendra) ingin mengatakan bahwa seseorang (wanita) yang Dia rindukan tidak akan mengerti perasaan kesepian akibat melajang (jomblo). Penulis merasakan sakit tanpa alasan yang jelas karena mencintai “Kau”. Menahan rindu adalah adalah hal yang menyakitkan, bahkan hanya untuk membayangkan wajah orang yang dicintai. Namun penulis hanya bisa menahan perasaan rindu ini. Orang yang dicintai oleh penulis telah merasuki pikirannya. Penulis merasakan kesepian karena merindukan seseorang, namun Ia tidak bisa berbuat apa-apa karena tidak bisa bertemu dengan orang yang dicintai.

3. Puisi Surat Cinta Karya W.s. Rendra

SURAT CINTA
Kutulis surat ini
kala hujan gerimis
bagai bunyi tambur yang gaib,
Dan angin mendesah
mengeluh dan mendesah,
Wahai, dik Narti,
aku cinta kepadamu !

Kutulis surat ini
kala langit menangis
dan dua ekor belibis
bercintaan dalam kolam
bagai dua anak nakal
jenaka dan manis
mengibaskan ekor
serta menggetarkan bulu-bulunya,
Wahai, dik Narti,
kupinang kau menjadi istriku !

Kaki-kaki hujan yang runcing
menyentuhkan ujungnya di bumi,
Kaki-kaki cinta yang tegas
bagai logam berat gemerlapan
menempuh ke muka
dan tak kan kunjung diundurkan

Selusin malaikat
telah turun
di kala hujan gerimis
Di muka kaca jendela
mereka berkaca dan mencuci rambutnya
untuk ke pesta
Wahai, dik Narti
dengan pakaian pengantin yang anggun
bunga-bunga serta keris keramat
aku ingin membimbingmu ke altar
untuk dikawinkan
Aku melamarmu,
Kau tahu dari dulu:
tiada lebih buruk
dan tiada lebih baik
dari yang lain­
penyair dari kehidupan sehari-hari,
orang yang bermula dari kata
kata yang bermula dari
kehidupan, pikir dan rasa

Semangat kehidupan yang kuat
bagai berjuta-juta jarum alit
menusuki kulit langit:
kantong rejeki dan restu wingit
Lalu tumpahlah gerimis
Angin dan cinta
mendesah dalam gerimis.
Semangat cintaku yang kuat
bagai seribu tangan gaib
menyebarkan seribu jaring
menyergap hatimu
yang selalu tersenyum padaku

Engkau adalah putri duyung
tawananku
Putri duyung dengan
suara merdu lembut
bagai angin laut,
mendesahlah bagiku !
Angin mendesah
selalu mendesah
dengan ratapnya yang merdu.
Engkau adalah putri duyung
tergolek lemas
mengejap-ngejapkan matanya yang indah
dalam jaringku
Wahai, putri duyung,
aku menjaringmu
aku melamarmu

Kutulis surat ini
kala hujan gerimis
kerna langit
gadis manja dan manis
menangis minta mainan.
Dua anak lelaki nakal
bersenda gurau dalam selokan
dan langit iri melihatnya
Wahai, Dik Narti
kuingin dikau
menjadi ibu anak-anakku !

Arti Puisi Surat Cinta Karya Ws Rendra : Surat cinta ini sebenarnya ditujukkan untuk Sunarti Suwandi (istri pertama WS Rendra). Penulis (WS Rendra) menulis surat cinta yang dikhusukan untuk Dik Narti (Sunarti Suwandi).
Karena kedekatannya dengan Dik narti, penulis ingin melamar Dik Narti sebagai istrinya. Penulis ingin Dik Narti memakai pakaian pengantin dan berharap menerima sosok penulis sebagai pasangan hidupnya. Bagai putri duyung, Kecantikan Dik Narti membuat Penulis ingin menangkapnya, memilikinya, dan melamarnya. Terakhir penulis ingin Dik Narti menjadi seorang ibu dari anak-anak Mereka berdua. Atau penulis ingin memiliki anak dari Dik Narti.

4. Puisi Hei, Ma! karya W.S. Rendra

Hei, Ma!
Ma,
bukan maut yang menggetarkan hatiku
Tetapi hidup yang tidak hidup
karena kehilangan daya dan kehilangan fitrahnya
Ada malam-malam aku menjalani
lorong panjang tanpa tujuan kemana-mana
Hawa dingin masuk ke badanku yang hampa
padahal angin tidak ada
Bintang-bintang menjadi kunang-kunang
yang lebih menekankan kehadiran kegelapan
Tidak ada pikiran, tidak ada perasaan,
tidak ada suatu apa…..

Hidup memang fana Ma,
Tetapi keadaan tak berdaya
membuat diriku tidak ada
Kadang-kadang aku merasa terbuang ke belantara,
dijauhi ayah bunda dan ditolak para tetangga
Atau aku terlantar di pasar, aku berbicara
tetapi orang-orang tidak mendengar
Mereka merobek-robek buku
dan menertawakan cita-cita
Aku marah, aku takut, aku gemetar,
namun gagal menyusun bahasa

Hidup memang fana Ma,
itu gampang aku terima
Tetapi duduk memeluk lutut sendirian di savanna
membuat hidupku tak ada harganya
Kadang-kadang aku merasa
ditarik-tarik orang kesana-kemari,
mulut berbusa sekedar karena tertawa
Hidup cemar oleh basa-basi dan
orang-orang mengisi waktu dengan pertengkaran edan
yang tanpa persoalan, atau percintaan tanpa asmara,
dan senggama yang tidak selesai

Hidup memang fana, tentu saja Ma
Tetapi akrobat pemikiran dan kepalsuan yang dikelola
mengacaukan isi perutku
lalu mendorong aku menjerit-jerit sambil tak tahu kenapa
Rasanya setelah mati berulang kali
tak ada lagi yang mengagetkan dalam hidup ini

Tetapi Ma,
setiap kali menyadari adanya kamu di dalam hidupku ini
aku merasa jalannya arus darah di sekujur tubuhku
Kelenjar-kelenjarku bekerja, sukmaku menyanyi,
dunia hadir, cicak di tembok berbunyi,
tukang kebun kedengaran berbicara kepada putranya
Hidup menjadi nyata, fitrahku kembali

Mengingat kamu Ma
adalah mengingat kewajiban sehari-hari
Kesederhanaan bahasa prosa, keindahan isi puisi
Kita selalu asyik bertukar pikiran ya Ma
Masing-masing pihak punya cita-cita,
masing-masing pihak punya kewajiban yang nyata

Hai Ma,
apakah kamu ingat aku peluk kamu di atas perahu
Ketika perutmu sakit dan aku tenangkan kamu
dengan ciuman-ciuman di lehermu
Masya Allah, aku selalu kesengsam dengan bau kulitmu
Ingatkah waktu itu aku berkata :
Kiamat boleh tiba, hidupku penuh makna
Wuah aku memang tidak rugi ketemu kamu di hidup ini
Dan apabila aku menulis sajak
aku juga merasa bahwa
Kemaren dan esok adalah hari ini
Bencana dan keberuntungan sama saja
Langit di luar langit di badan bersatu dalam jiwa
Sudah ya Ma…

Arti Puisi Hai Ma Karya WS Rendra : Secara garis besar ini adalah puisi tentang ibu. Puisi tentang anak yang ditinggal oleh seorang ibu atau puisi tentang Ibu yang menelantarkan anaknya. Kata “Ma” dalam puisi tersebut bisa memiliki arti sebagai “mama”. Yang membuat takut penulis (WS Rendra) adalah kehilangan sosok seorang ibu. Yang mana penulis merasa hampa dalam hidupnya. Penulis merasa jika Dirinya dijauhi oleh Ayah, Ibu, dan bahkan tetangganya. Penulis ingin mengungkapkan apa yang ada di pikirannya, tetapi tidak ada yang mau mendengarkan.
Ketika Penulis sebagai anak menyadari pentingnya kehadiran sosok seorang Ibu dalam hidupnya, Hidupnya menjadi lebih hidup, dan fitrahnya sebagai seorang anak telah kembali. Penulis kemudian mengingat kembali kenangan indah bersama ibunya. Terakhir, walau sudah tak bersama, namun sosok seorang ibu masih melekat di hati dan jiwa.

5. Puisi Lagu Seorang Gerilya Karya W.S. Rendra

Lagu Seorang Gerilya
Engkau melayang jauh, kekasihku.
Engkau mandi cahaya matahari.
Aku di sini memandangmu,
menyandang senapan, berbendera pusaka.

Di antara pohon-pohon pisang di kampung kita yang berdebu,
engkau berkudung selendang katun di kepalamu.
Engkau menjadi suatu keindahan,
sementara dari jauh
resimen tank penindas terdengar menderu.

Malam bermandi cahaya matahari,
kehijauan menyelimuti medan perang yang membara.
Di dalam hujan tembakan mortir, kekasihku,
engkau menjadi pelangi yang agung dan syahdu

Peluruku habis
dan darah muncrat dari dadaku.
Maka di saat seperti itu
kamu menyanyikan lagu-lagu perjuangan
bersama kakek-kakekku yang telah gugur
di dalam berjuang membela rakyat jelata

Arti Puisi Lagu Seorang Gerilya Karya WS Rendra : Puisi ini sebenarnya ditujukan untuk putra WS Rendra yang bernama Isaias Sadewa. Kemungkinan Ini merupakan puisi perjuangan melawan pemerintahan selama orde baru 1998. Penulis (WS Rendra) mengikhlaskan Putranya (Isaias Sadewa) untuk pergi berperang atau berjuang. Berangkat dari tempat tinggalnya, Putra tersebut menuju ke lokasi pertempuran, yang bahkan sudah terdengar suara mobil lapis baja. Didalam suasana yang penuh kekacauan, walau banyak tembakan dikeluarkan, Sosok putra tersebut menjadi bersinar dengan gagah di mata penulis. Sang ayah sudah tua dan hanya bisa menyemangati anaknya yang berjuang membela para rakyat kelas bawah dari penguasa rezim.

6. Puisi Sajak Anak Muda Karya W.S. Rendra

SAJAK ANAK MUDA
Kita adalah angkatan gagap
yang diperanakkan oleh angkatan takabur.
Kita kurang pendidikan resmi
di dalam hal keadilan,
karena tidak diajarkan berpolitik,
dan tidak diajar dasar ilmu hukum.

Kita melihat kabur pribadi orang,
karena tidak diajarkan kebatinan atau ilmu jiwa.

Kita tidak mengerti uraian pikiran lurus,
karena tidak diajar filsafat atau logika.

Apakah kita tidak dimaksud
untuk mengerti itu semua?
Apakah kita hanya dipersiapkan
untuk menjadi alat saja?

Inilah gambaran rata-rata
pemuda tamatan SLA,
pemuda menjelang dewasa.

Dasar pendidikan kita adalah kepatuhan.
Bukan pertukaran pikiran.

Ilmu sekolah adalah ilmu hapalan,
dan bukan ilmu latihan menguraikan.

Dasar keadilan di dalam pergaulan.
serta pengetahuan akan kelakuan manusia,
sebagai kelompok atau sebagai pribadi,
tidak dianggap sebagai ilmu yang perlu dikaji dan diuji.

Kenyataan di dunia menjadi remang-remang.
Gejala-gejala yang muncul lalu lalang,
tidak bisa kita hubung-hubungkan.
Kita marah pada diri sendiri.
Kita sebal terhadap masa depan.
Lalu akhirnya,
menikmati masa bodoh dan santai.

Di dalam kegagapan,
kita hanya bisa membeli dan memakai,
tanpa bisa mencipta.
Kita tidak bisa memimpin,
tetapi hanya bisa berkuasa,
persis seperti bapak-bapak kita.

Pendidikan negeri ini berkiblat ke Barat.
Di sana anak-anak memang disiapkan
untuk menjadi alat dari industri.
Dan industri mereka berjalan tanpa henti.
Tetapi kita dipersiapkan menjadi alat apa?
Kita hanya menjadi alat birokrasi!

Dan birokrasi menjadi berlebihan
tanpa kegunaan –
menjadi benalu di dahan.

Gelap. Pandanganku gelap.
Pendidikan tidak memberikan pencerahan.
Latihan-latihan tidak memberi pekerjaan.
Gelap. Keluh kesahku gelap.
Orang yang hidup di dalam pengangguran.

Apakah yang terjadi di sekitarku ini?
Karena tidak bisa kita tafsirkan,
lebih enak kita lari ke dalam puisi ganja.

Apakah artinya tanda-tanda yang rumit ini?
Apakah ini? Apakah ini?
Ah, di dalam kemabukan,
wajah berdarah
akan terlihat sebagai bulan.

Mengapa harus kita terima hidup begini?
Seseorang berhak diberi ijasah dokter,
dianggap sebagai orang terpelajar,
tanpa diuji pengetahuannya akan keadilan.
Dan bila ada tirani merajalela,
ia diam tidak bicara,
kerjanya cuma menyuntik saja.

Bagaimana? Apakah kita akan terus diam saja?
Mahasiswa-mahasiswa ilmu hukum
dianggap sebagai bendera-bendera upacara,
sementar hukum dikhianati berulang kali.

Mahasiswa-mahasiswa ilmu ekonomi
dianggap bunga plastik,
sementara ada kebangkrutan dan banyak korupsi.

Kita berada di dalam pusaran tata warna
yang ajaib dan tak terbaca.
Kita berada di dalam penjara kabut yang memabukkan.
Tangan kita menggapai untuk mencari pegangan.
Dan bila luput,
kita memukul dan mencakar
ke arah udara.

Kita adalah angkatan gagap.
Yang diperanakkan oleh angkatan kurang ajar.
Daya hidup telah diganti oleh nafsu.
Pencerahan telah diganti oleh pembatasan.
Kita adalah angkatan yang berbahaya.

Arti Puisi Sajak Anak Muda Karya WS Rendra : Secara keseluruhan Puisi ini mengkritik anak muda atau generasi muda yang tidak bisa berbuat apa-apa terhadap Rezim pemerintahan.
Kita adalah generasi bodoh, Yang tidak memahami tentang keadilan, karena tidak diajarkan ilmu politik dan hukum.
Kita hanya bisa melihat orang lain dengan berprasangka buruk, karena tidak diajarkan dasar logika.
Penulis (WS Rendra) mempertanyakan posisi generasi muda yang hanya bisa menjadi “ALAT” penguasa.
Generasi muda hanya bisa untuk patuh (pada penguasa), bukan untuk berdiskusi dan bertukar pikiran.
Dasar kemanusiaan yang sesungguhnya diangap sebagai Hal yang tidak begitu penting.
Dengan keadaan yang tidak jelas tersebut, akhirnya generasi muda merasa masa bodoh dan hidup santai.
Manusia hanya bisa menjadi konsumen, Tak bisa menjadi pemimpin, hanya bisa menjadi Penguasa.
Manusia hanya dijadikan sebagai alat birokrasi oleh penguasa semata.
Penulis (W.S. Rendra) kemudian memilih menjadi penyair daripada memikirkan kesemerawutan negeri.
Karena banyak penguasa yang dipilih tanpa melihat kemampuannya. Mereka (penguasa) Hanya dilihat/dipilih dari nilai ijazah, tanpa melihat apa yang bisa dilakukannya untuk negeri.

7. Puisi Gumamku, ya Allah Karya W.S. Rendra

Gumamku, Ya Allah
Angin dan langit dalam diriku,
gelap dan terang di alam raya,
arah dan kiblat di ruang dan waktu,
memesona rasa duga dan kira,
adalah bayangan rahasia kehadiran-Mu, ya Allah!

Serambut atau berlaksa hasta
entah apa bedanya dalam penasaran pengertian.
Musafir-musafir yang senantiasa mengembara.
Umat manusia tak ada yang juara.
Api rindu pada-Mu menyala di puncak yang sepi.

Semua manusia sama tidak tahu dan sama rindu.
Agama adalah kemah para pengembara.
Menggema beragam doa dan puja.
Arti yang sama dalam bahasa-bahasa berbeda.

Arti Puisi Gumamku ya Allah Karya WS Rendra : Puisi ini tentang keagamaan dan tentang ketuhanan.
Kiblat adalah pusat dari dunia ini. Adalah Tempat dimana kira-kira manusia menganggap Allah berada di sana.
Para manusia yang berkelana di dunia fana ini tidak akan mendapatkan kemenangan kecuali Mereka yang rindu kepada Tuhan. Semua manusia tidak bisa melihat Tuhan Mereka namun Mereka rindu kepada sosok Tuhan.
Agama adalah dimana manusia berpulang, agama adalah tiang-tiang pondasi rumah keimanan.
Walaupun Doa umat islam berbahasa Arab, namun memiliki arti yang sama dalam semua bahasa. COntoh: Allahu Akbar (Allah Maha Besar), Alhamdulillah (segala puji bagi Allah SWT).

8. Puisi Aku Tulis Pamplet Ini Karya WS Rendra

Aku tulis pamplet ini
Aku Tulis Pamplet Ini
karena lembaga pendapat umum
ditutupi jaring labah-labah
Orang-orang bicara dalam kasak-kusuk,
dan ungkapan diri ditekan
menjadi pengiyaan

Apa yang terpegang hari ini
bisa luput besok pagi
Ketidakpastian merajalela.
Di luar kekuasaan kehidupan menjadi teka-teki
menjadi marabahaya
menjadi isi kebon binatang

Apabila kritik hanya boleh lewat saluran resmi,
maka hidup akan menjadi sayur tanpa garam
Lembaga pendapat umum tidak mengandung pertanyaan.
Tidak mengandung perdebatan
Dan akhirnya menjadi monopoli kekuasaan

Aku tulis pamplet ini
karena pamplet bukan tabu bagi penyair
Aku inginkan merpati pos.
Aku ingin memainkan bendera-bendera semaphore di tanganku
Aku ingin membuat isyarat asap kaum Indian.

Aku tidak melihat alasan
kenapa harus diam tertekan dan termangu.
Aku ingin secara wajar kita bertukar kabar.
Duduk berdebat menyatakan setuju dan tidak setuju.

Kenapa ketakutan menjadi tabir pikiran ?
Kekhawatiran telah mencemarkan kehidupan.
Ketegangan telah mengganti pergaulan pikiran yang merdeka.

Matahari menyinari airmata yang berderai menjadi api.
Rembulan memberi mimpi pada dendam.
Gelombang angin menyingkapkan keluh kesah

yang teronggok bagai sampah
Kegamangan. Kecurigaan.
Ketakutan.
Kelesuan.
Aku tulis pamplet ini
karena kawan dan lawan adalah saudara
Di dalam alam masih ada cahaya.
Matahari yang tenggelam diganti rembulan.
Lalu besok pagi pasti terbit kembali.
Dan di dalam air lumpur kehidupan,
aku melihat bagai terkaca :
ternyata kita, toh, manusia !

Arti Puisi Aku Tulis Pamplet Ini Karya WS Rendra : Pamplet adalah lembaran kertas yang dilipat, yang isinya terdapat tulisan maupun gambar. Secara garis besar puisi ini adalah kritikan dari WS Rendra untuk pemerintahan Orde Baru.
Aku tulis pesan ini (yang berisi kritikan untuk pemerintahan.). Karena lembaga pendapat umum (lembaga pers) penuh dengan jebakan. Rakyat hanya bisa mengeluh, dan Rakyat hanya bisa meng-IYA-kan birokrasi pemerintah. Ketetapan/hukum/aturan pemerintah yang telah diputuskan hari ini, bisa berubah esok hari. ketidakpastian sistem di negeri ini semakin merajalela. Orang yang bukan penguasa, hidupnya menjadi tidak jelas. Hanya penguasa yang hidupnya terjamin. Lembaga pendapat umum tidak menyalurkan aspirasi rakyat, hanya menyiarkan kampanye-kampanye penguasa, yang berakhir sebagai monopoli kekuasaan politik. Penulis (WS Rendra) hanya bisa mengeluarkan isi pikirannya lewat pamplet ini. Yang isinya negeri dalam sinyal bahaya. Penulis hanya ingin agar rakyat bisa bertukar pikiran dengn dengan para penguasa, bukannya hanya bisa pasrah menerima aturan pemerintah. Belenggu pemerintah kepada rakyat membuat rakyat tidak bisa mengaspirasikan pendapat Mereka. Penguasa hanya dapat membuat rakyat menangis dan bersedih. Pemerintah dan rakyat seperti halnya kawan dan lawan, namun Mereka semua adalah saudara, dan sama-sama orang Indonesia. Tapi beginilah kehidupan, ada yang susah, ada yang gembira. Toh inilah cerminan kehidupan manusia yang sesungguhnya.

9. Puisi Maskumambang Karya W.S Rendra

Maskumambang
Kabut fajar menyusut dengan perlahan.
Bunga bintaro berguguran
di halaman perpustakaan.
Di tepi kolam,
di dekat rumpun keladi,
aku duduk di atas batu,
melelehkan air mata.

Cucu-cucuku!
Zaman macam apa, peradaban macam apa,
yang akan kami wariskan kepada kalian!
Jiwaku menyanyikan tembang maskumambang.

Kami adalah angkatan pongah.
Besar pasak dari tiang.
Kami tidak mampu membuat rencana
manghadapi masa depan.

Karena kami tidak menguasai ilmu
untuk membaca tata buku masa lalu,
dan tidak menguasai ilmu
untuk membaca tata buku masa kini,
maka rencana masa depan
hanyalah spekulasi keinginan
dan angan-angan.

Cucu-cucuku!
Negara terlanda gelombang zaman edan.
Cita-cita kebajikan terhempas waktu,
lesu dipangku batu.

Tetapi aku keras bertahan
mendekap akal sehat dan suara jiwa,
biarpun tercampak di selokan zaman.

Bangsa kita kini seperti dadu
terperangkap di dalam kaleng utang,
yang dikocok-kocok oleh bangsa adikuasa,
tanpa kita berdaya melawannya.
Semuanya terjadi atas nama pembangungan,
yang mencontoh tatanan pembangunan
di zaman penjajahan.

Tatanan kenegaraan,
dan tatanan hukum,
juga mencontoh tatanan penjajahan.
Menyebabkan rakyat dan hukum
hadir tanpa kedaulatan.
Yang sah berdaulat
hanyalah pemerintah dan partai politik.

O, comberan peradaban!
O, martabat bangsa yang kini compang-camping!

Negara gaduh.
Bangsa rapuh.
Kekuasaan kekerasan merajalela.
Pasar dibakar.
Kampung dibakar.
Gubuk-gubuk gelandangan dibongkar.
Tanpa ada gantinya.
Semua atas nama takhayul pembangunan.
Restoran dibakar.
Toko dibakar.
Gereja dibakar.
Atas nama semangat agama yang berkobar.

Apabila agama menjadi lencana politik,
maka erosi agama pasti terjadi!
Karena politik tidak punya kepala.
Tidak punya telinga. Tidak punya hati.
Politik hanya mengenal kalah dan menang.
Kawan dan lawan.
Peradaban yang dangkal.

Meskipun hidup berbangsa perlu politik,
tetapi politik tidak boleh menjamah
ruang iman dan akal
di dalam daulat manusia!

Namun daulat manusia
dalam kewajaran hidup bersama di dunia,
harus menjaga daulat hukum alam,
daulat hukum masyarakat,
dan daulat hukum akal sehat.

Matahari yang merayap naik dari ufuk timur
telah melampaui pohon jinjing.
Udara yang ramah menyapa tubuhku.
Menyebar bau bawang goreng yang digoreng di dapur.
Berdengung sepasang kumbang
yang bersenggama di udara.
Mas Willy! istriku datang menyapaku.
Ia melihat pipiku basah oleh air mata.
Aku bangkit hendak berkata.
Sssh, diam! bisik istriku,
Jangan menangis. Tulis sajak.
Jangan bicara.

Arti Puisi Maskumambang Karya WS Rendra : Puisi ini dibuat pada era reformasi, sekitar tahun 2006.
Penulis (W.S. Rendra) sedang duduk dengan perasaan sedih. penulis kemudian termenung, Apa yang bisa diwariskan kepada generasi muda. Kami (generasi tua), Lebih banyak pengeluaran daripada pendapatan, yang akhirnya tidak mempunya rencana masa depan. Kami (generasi tua), tidak belajar pengalaman dari masa lalu, tidak belajar tentang masa kini, sehingga masa depan terlihat samar-samar. Wahai generasi muda, negara sedang terombang ambing.
Tapi Aku (WS Rendra) tetap bertahan melawan kebusukan zaman. Negeri Indonesia ini seolah-olah tidak jelas tujaunnya kemana, terjerat oleh hutang, dikendalikan oleh negara maju, yang mana hal ini dilakukan atas nama pembangunan, sepertinya negeri ini masih dijajah. Tatanan kenegaraan dan hukum tidak berdaulat sebagai semestinya, dan hanyalah alat permainan politik pemerintah. Bangunan dihancurkan atas nama pembangunan, tanpa uang ganti rugi yang setimpal. Jika agama dijadikan alat berpolitik, maka agama bisa rusak. Politik tidak mengenal nurani, hanya mengenal menang dan kalah. Walaupun suatu bangsa perlu berpolitik, namun harus disertai iman dan akal. Manusia yang berdaulat haruslah memiliki akal sehat.

10. Puisi Lagu Serdadu Karya W.S. Rendra


Lagu Serdadu

Kami masuk serdadu dan dapat senapan
ibu kami nangis tapi elang toh harus terbang
Yoho, darah kami campur arak!
Yoho, mimpi kami patung-patung dari perak

Nenek cerita pulau-pulau kita indah sekali
Wahai, tanah yang baik untuk mati
Dan kalau ku telentang dengan pelor timah
cukilah ia bagi puteraku di rumah

Arti Puisi lagu Serdadu karya WS Rendra : Prajurit yang siap berperang dengan membawa senapan. Walau Ibu Kami (Ibu dari para prajurit) menangis, tetapi prajurit tetap harus pergi berperang.
Walau darah Kami menjadi kotor karena membunuh (musuh), namun mimpi Kamu tetap ingin menjadi seorang pahlawan perang. Nenek moyang Kita bercerita jika Indonesia ini indah, sebuah tempat yang indah untuk meninggal (dalam pertempuran). Walau Aku (prajurit) tertembak oleh peluru, Tolong ampuni dosa Kami (karena mmebunuh musuh), dan Kami (prajurit) berharap agar anak generasi muda mendoakan kami dari tempatnya/kediamannya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *