Kumpulan Puisi Karya Chairil Anwar Beserta Arti Maknanya

www.puisi.biz.id – Apakah Kamu mengenal Chairil Anwar? Jika Kamu suka baca puisi, pastilah Kamu mengenal sosok Chairil Anwar. Chairil Anwar merupakan salah satu sosok penyair legendaris yang dimiliki oleh Indonesia. Nama Chairil Anwar pun sering disebut dalam mata pelajaran di sekolah. Karya puisi Chairil Anwar dinilai sangat bagus, jadi tak heran jika Beliau termasuk kedalam Penyair terbaik di indonesia. Bahkan tanggal wafatnya Chairil Anwar, 28 April, dijadikan sebagai Hari Puisi Nasional indonesia.

Biodata Chairil Anwar

Chairil Anwar lahir di Kota Medan, Sumatra Utara, pada tanggal 26 Juli 1922. Chairil Anwar adalah anak tunggal satu-satunya dari pasangan suami istri Toeloes dan Saleha. Chairil Anwar pernah sekolah di HIS (Hollandsch-Inlandsche School), sekolah dasar yang diperuntukkan untuk orang-orang pribumi Indonesia yang ada pada zaman penjajahan Belanda. Lalu meneruskan untuk mengenyam pendidikan di MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs). Walaupun sudah tidak sekolah, Chairil Anwar membaca karya-karya dari para penulis ternama internasional, contoh : W.H. Auden, Rainer Maria Rilke, Hendrik Marsman, Archibald MacLeish, Edgar du Perron, J. Slaurhoff. Pengarang-pengarang tersebutlah yang menginspirasi karya-karya Chairil Anwar, sekaligus mempengaruhi tatanan kesusasteraan di Indonesia. Pada saat usianya 20 tahun, Nama Chairil Anwar mulai dikenal dunia pada tahun 1942 dengan karya puisinya yang berjudul “Nisan”. Pada masa pendudukan jepang, Puisi Chairil Anwar hanya beredar diatas kertas murah, dan tidak diterbitkan sampai tahun 1945, ini karena mungkin penjajah saat itu takut dengan puisi tentang kemerdekaan milik Chairil Anwar. Pada 6 Agustus 1946, Chairil Anwar menikah dengan Hapsah Wiraredja dan dikaruniai seorang putri yang diberi nama Evawani Alissa, namun pernikahan itu harus berakhir pada tahun 1948. Pada umur ke 26, tubuh Chairil Anwar sudah terserang sejumlah penyakit. Akhirnya pada tanggal 28 April 1949, Chairil Anwar yang berusia 26 tahunm meninggal dunia di Rumah Sakit CBZ (sekarang menjadi Rumah sakit Dr. Cipto Mangunkusumo), di Jakarta. Dugaan kuat bahwa CHairil Anwar terkena penyakit paru-paru TBC, dan merambat ke bagian ususnya. Semasa hidupnyanya, Chairil Anwar sudah membuahkan 94 karya, termasuk diantaranya 70 puisi.

kumpulan puisi chairil anwar

Kumpulan Puisi Chairil Anwar

1. Puisi Karya Chairil Anwar – Aku

Aku

Kalau sampai waktuku
‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu
Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak peduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi

Arti Puisi Aku Karya Chairil Anwar : Puisi berjudul Aku dirilis pada bulan Maret 1943 pada zaman penjajahan. Kata “Aku” disini menggambarkan sosok seorang penulis (Chairil Anwar). Walaupun saatnya tiba (kematian), Chairil Anwar tidak ingin terpengaruh oleh tipu daya penjajah. Tak perlu sedih tentang Diriku, Chairil Anwar hanyalah manusia biasa dari golongan bawah. Walaupun tembakan dari penjajah mengenai tubuh Chairil Anwar, Dia akan terus berjuang. Chairil Anwar walaupun terluka, akan terus maju, sampai akhirnya rasa sakit tersebut hilang. Chairil Anwar tidak peduli apa yang akan terjadi, Dia hanya ingin terbebas dari penjajahan yang membelenggunya.

2. Puisi Diponegoro Karya Chairil Anwar

Diponegoro

Di masa pembangunan ini
tuan hidup kembali

Dan bara kagum menjadi api

Di depan sekali tuan menanti
Tak gentar. Lawan banyaknya seratus kali.
Pedang di kanan, keris di kiri
Berselempang semangat yang tak bisa mati.

MAJU

Ini barisan tak bergenderang-berpalu
Kepercayaan tanda menyerbu.

Sekali berarti
Sudah itu mati.

MAJU

Bagimu Negeri
Menyediakan api.

Punah di atas menghamba
Binasa di atas ditindas

Sesungguhnya jalan ajal baru tercapai
Jika hidup harus merasai.

Maju.
Serbu.
Serang.
terjang

Arti Puisi Diponegoro : Puisi dengan judul Diponegoro ini memang dikhususkan untuk pahlawan Diponegoro. Pangeran Diponegoro maju paling depan dalam barisan peperangan, memimpin prajurit-prajurit yang ada dibelakangny. Walaupun jumlah musuh jauh lebih banyak, Namun Pahlawan Diponegoro tak gentar dan tak takut. Pangeran Diponegoro hanya membawa pedang dan keris untuk berperang melawan penjajah. Semangat Pangeran Diponegoro tak akan padam melawan penjajah. Maju terus untuk berperang negeri negeri tercinta. Lebih baik mati sebagai pejuang, daripada mati sebagai budak penjajah.

3. Puisi Doa Karya Chairil Anwar

Doa

Kepada pemeluk teguh

Tuhanku
Dalam termangu
Aku masih menyebut namamu

Biar susah sungguh
mengingat Kau penuh seluruh

cayaMu panas suci
tinggal kerdip lilin di kelam sunyi

Tuhanku

aku hilang bentuk
remuk

Tuhanku

aku mengembara di negeri asing

Tuhanku
di pintuMu aku mengetuk
aku tidak bisa berpaling

Arti Puisi Doa Karya Chairil Anwar : Dalam puisi Doa ini, Sang penulis (Chairil Anwar) masih mengingat Tuhan. Dan tetap menyebut nama Tuhan dalam doanya atau ibadahnya. Dalam keadaan susah, harus terus secara penuh mengingat Tuhan. Tuhan adalah cahaya yang menerangi dalam kegelapan. Kita hidup di dunia ini diibaratkan mengembara di negeri asing, dan Kita akan suatu saat akan berpulang ke hadapan Tuhan.

4. Puisi Kerawang-bekasi Karya Chairil Anwar


KRAWANG-BEKASI

Kami yang kini terbaring antara Krawang-Bekasi

Tidak bisa teriak ‘Merdeka’ dan angkat senjata lagi

Tapi siapakah yang tidak lagi mendengar deru kami

Terbayang kami maju dan mendegap hati?

Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi

Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak

Kami mati muda. Yang tinggal tulang diliputi debu.

Kenang, kenanglah kami.

Kami sudah coba apa yang kami bisa

tapi kerja belum selesai, belum bisa memperhitungkan arti 4-5 ribu nyawa

Kami cuma tulang-tulang berserakan

Tapi adalah kepunyaanmu

Kaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan

Atau jiwa kami melayang untuk kemerdekaan, kemenangan dan harapan,

atau tidak untuk apa-apa

Kami tidak tahu, kami tidak lagi bisa berkata

Kaulah sekarang yang berkata.

Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi

Jika ada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak

Kenang, kenang lah kami

Teruskan, teruskan jiwa kami

Menjaga Bung Karno

Menjaga Bung Hatta

Menjaga Bung Sjahrir

Kami sekarang mayat

Berikan kami arti

Berjagalah terus di garis batas pernyataan dan impian

Kenang, kenang lah kami

yang tinggal tulang-tulang diliputi debu

Beribu kami terbaring antara Krawang-Bekasi

Arti Puisi Kerawang-Bekasi Karya Chairil Anwar : Secara keseluruhan puisi ini bercerita tentang para pahlawan yang mati dan terkubur yang mana makamnya adalah daerah Kerawang sampai Bekasi. Kata “Kami” di puisi tersebut adalah “pahlawan yang telah gugur”. Sedangakan Kata “Kau” adalah pembaca atau generasi penerus.
Kami (para pahlawan yang gugur) sudah meninggal dan terbaring di makam. Mereka yang telah gugur tak bisa ikut berperang kembali. kenanglah dan ingatlah para pahlawan yang mati muda tersebut. Sekarang pahlawan yang gugur berharap kepada generasi penerus untuk melanjutkan kemerdekaan. Teruskan semangat Kami (pahlawan). Para pahlawan yang telah gugur ingin generasi selanjutnya untuk meLindungi Bung karno, Hatta, Sjahrir. Berjuanglah sampai Indonesia merdeka, supaya Kami (pahlawan yang gugur) tenang di alam kubur.

5. Puisi Senja Di Pelabuhan kecil karya Chairil Anwar

Senja Di Pelabuhan kecil

Ini kali tidak ada yang mencari cinta

Di antara gudang, rumah tua, pada cerita

Tiang serta temali

Kapal, perahu tiada berlaut

Menghembus diri dalam mempercaya mau berpaut

Gerimis mempercepat kelam

Ada juga kelepak elang menyinggung muram

Desir hari lari berenang menemu bujuk pangkal akanan

Tidak bergerak dan kini tanah air tidur hilang ombak

Tiada lagi. Aku sendirian.

Berjalan menyisir semenanjung

Masih pengap harap

Sekali tiba di ujung

Dan sekalian selamat jalan dari pantai keempat

Sedu penghabisan bisa terdekap

Arti Puisi Senja Di Pelabuhan Kecil Karya Chairil Anwar : Sang penulis (Chairil Anwar) merasa sedih dan kesepian karena ditinggal orang yang dicintainya. Penulis merasa kehilangan jati dirinya atau fungsi Dirinya karena ditinggal kekasih. Sang penulis kemudian merelakan kepergian kekasihnya dan mengucapkan selamat jalan. Pantai Keempat, bisa juga memiliki arti sebagai orang keempat yang dicintainya.


6. Puisi Derai-Derai Cemara Karya Chairil Anwar

DERAI-DERAI CEMARA

Cemara menderai sampai jauh

Terasa hari akan jadi malam

Ada beberapa dahan ditingkap merapuh

Dipukul angin yang terpendam

Aku sekarang orangnya bisa tahan

Sudah berapa waktu bukan kanak lagi

Tapi dulu memang ada suatu bahan

Yang bukan dasar perhitungan kini

Hidup hanya menunda kekalahan

Tambah terasing dari cinta sekolah rendah

Dan tahu, ada yang tetap tidak terucapkan

Sebelum pada akhirnya kita menyerah

Puisi Arti Derai-Derai Cemara : Pohon cemara disini diibaratkan sebagai Keadaan penulis (Chairil Anwar). Daun pohon cemara yang mulai berguguran. Penulis merasakan bahwa Dirinya akan gugur atau segera meninggal karena keadaan fisik yang rapuh dan melemah. Sang penulis sadar jika dirinya bukan anak-anak lagi, dan sudah dewasa. Hidup hanya menunda kematian, walaupun Kita berjuang untuk terus hidup, namun pada akhirnya Kita akan mati juga. Puisi ini sebenarnya dirilis pada tahun 1949, sebuah tahun dimana Chairil Anwar meninggal, yang dipercaya karena penyakit TBC.

7. Puisi Tak Sepadan Karya Chairil Anwar

Tak Sepadan
Aku kira
Beginilah nanti jadinya
Kau kawin, beranak dan berbahgia
Sedang aku mengembara serupa Ahasveros[1].

Dikutuk-sumpahi Eros
Aku merangkaki dinding buta
Tak satu juga pintu terbuka.

Jadi baik juga kita padami
Unggunan api ini
Karena kau tidak ‘kan apa-apa
Aku terpanggang tinggal rangka.

Arti Puisi Tak Sepadan karya Chairil Anwar : Kata “Aku” disini menggambarkan sang penulis “Chairil Anwar”. Penulis sudah tahu apa yang akan terjadi. Bahwa wanita yang dicintai penulis, akan segera menikah, beranak, dan bahagia, dengan orang lain. Sedangkan Penulis merasa bingung tak tahu harus kemana. Penulis menghadapi masalah buntu, yang tak ada jalan keluarnya. Karena alasan itulah, Penulis dan wanita yang dicintainya memilih untuk putus hubungan. Penulis merasa bahwa wanita itu tidak akan apa-apa, namun Aku (Chairil Anwar) merasa sakit baik jiwa dan raganya.

8. Puisi Di Mesjid Karya Chairil Anwar

Di Mesjid
Kuseru saja Dia
Sehingga datang juga

Kami pun bermuka-muka.

Seterusnya Ia bernyala-nyala dalam dada.
Segala daya memadamkannya

Bersimpah peluh diri yang tak bisa diperkuda.

Ini ruang
Gelanggang kami berperang

Binasa-membinasa
Satu menista lain gila.

Puisi Mesjid Karya Chairil Anwar : Kata “Aku” disini adalah penulis (Chairil Anwar”. Kata “Dia” atau “Ia” adalah “Tuhan”. Kupanggil/kusebut Tuhan (Allahu Akbar), maka penulis merasakan kehadiran Tuhan. Sang penulis merasa jika Dirinya dilihat oleh Tuhan. Kekuatan suci dari Tuhan menerangi Diri penulis. Segala EGO penulis tidak bisa memadamkan cahaya ilahi. Kemudian “EGO” penulis bertarung dengan rasa ibadahnya kepada Tuhan. Jika “EGO” menang, berarti Dia menjadi Gila dunia. Dalam sholat, pasti dari kita masih ada yang memikirkan dunia, meninggikan EGO nya kepada dunia, namun itu harus dilawan, karena ibadah kepada Tuhan haruslah Khusuk atau khidmat

8. Puisi Yang Terampas dan yang Putus Karya Chairil Anwar

Yang Terampas dan yang Putus
Kelam dan angin lalu mempesiang diriku,
menggigir juga ruang di mana dia yang kuingin,
malam tambah merasuk, rimba jadi semati tugu.

di Karet, di Karet (daerahku y.a.d.) sampai juga deru dingin

aku berbenah dalam kamar, dalam diriku jika kau datang
dan aku bisa lagi lepaskan kisah baru padamu;
tapi hanya tangan yang bergerak lantang.

tubuhku diam sendiri, cerita dan peristiwa berlaku beku.

Arti Puisi Yang Terempas Dan Yang Putus Karya Chairil Anwar : Penulis puisi (Chairil Anwar merasa ajalnya semakin dekat. Penulis bersiap-siap di sebuah kamar untuk menyambut malaikat maut jika datang menghampirinya. Penulis ingin hidup dan membuat kisah kehidupan, namun hanya tangan yang bisa digerakkan. Tubuh penulis mulai diam beku (tak bisa digerakkan), dan waktu hidup akan membeku (cerita kehidupan Chairil Anwar akan berhenti).

9. puisi Sia-Sia karya Chairil Anwar

Sia-Sia
Penghabisan kali itu kau datang
Membawa kembang berkarang
Mawar merah dan melati putih
Darah dan Suci
Kau tebarkan depanku
Serta pandang yang memastikan: untukmu.

Lalu kita sama termanggu
Saling bertanya: apakah ini?
Cinta? Kita kedua tak mengerti

Sehari kita bersama. Tak hampir-menghampiri.

Ah! Hatiku yang tak mau memberi
Mampus kau dikoyak-koyak sepi.

Arti Puisi Sia-Sia Karya Chairil Anwar : penulis (Chairil Anwar) datang membawa karangan bunga merah putih kepada kuburan orang lain (kemungkinan teman seperjuangannya). Walaupun terlihat bersama, namun sebenarnya Mereka berdua dipisahkan oleh 2 dunia (dunia kehidupan dan dunia kematian). Penulis merasa sedih dan memaki dirinya sendiri karena ditinggal sendirian oleh orang yang meninggal tersebut.

10. Puisi Ibu Karya Chairil Anwar

Ibu
Pernah aku ditegur
Katanya untuk kebaikan
Pernah aku dimarah
Katanya membaiki kelemahan
Pernah aku diminta membantu
Katanya supaya aku pandai

Ibu…
Pernah aku merajuk
Katanya aku manja
Pernah aku melawan
Katanya aku degil
Pernah aku menangis
Katanya aku lemah

Ibu…
Setiap kali aku tersilap
Dia hukum aku dengan nasihat
Setiap kali aku kecewa
Dia bangun di malam sepi lalu bermunajat
Setiap kali aku dalam kesakitan
Dia ubati dengan penawar dan semangat
dan bila aku mencapai kejayaan
Dia kata bersyukurlah pada Tuhan
Namun…
Tidak pernah aku lihat air mata dukamu
Mengalir di pipimu
Begitu kuatnya dirimu…

Ibu…
Aku sayang padamu…
Tuhanku….
Aku bermohon pada-Mu
Sejahterahkanlah dia
Selamanya…

Arti Puisi Ibu Karya Chairil Anwar : Puisi ini bercerita tentang kebaikan seoarang ibu. Apapun yang dilakukan oleh Chairil Anwar, Ibunya tetap membalas dengan kebaikan dan kasih sayang. kemudian Chairil Anwar memohon kepada Tuhan supaya Ibunya diberi kesejahteraan dan kesehatan selamanya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *